Pages

Thursday, December 8, 2011

Gelar Karpal ‘Godfather’, Ramasamy didesak mohon maaf!


Timbalan Ketua Menteri II Pulau Pinang, P. Ramasamy didesak meminta maaf dengan segera berhubung kenyataannya yang menggelarkan Pengerusi DAP, Karpal Singh sebagai ‘Godfather’.

Ahli Dewan Undangan Negeri (ADUN) Seri Delima, RSN Rayer yang juga Ahli Jawatankuasa DAP negeri membuat gesaan itu atas alasan tindakan Ramasamy dilihat seperti tidak mempedulikan sumbangan Karpal terhadap parti itu.

“Ramasamy harus berjumpa dengan Karpal untuk memohon maaf dan memberikan penjelasan mengenai perkara yang berlaku baru-baru ini.

“Beliau sepatutnya menghormati pemimpin veteran parti dan jangan mahu menjadi warlord dalam DAP,” katanya pada sidang akhbar di pejabatnya di Jalan Zainal Abidin, di sini hari ini.

Krisis dalaman DAP hangat diperkatakan apabila Ramasamy didakwa mengumumkan sendiri tiga calon wanita India yang bakal bertanding dalam Pilihan Raya Umum Ke-13.

Berikutan itu, Karpal yang juga Ahli Parlimen Bukit Gelugor memberi amaran kepada pemimpin bersikap warlord yang dipercayai merujuk kepada Ramasamy agar jangan mengumumkan konco-konconya sebagai calon.

Dalam pada itu, Rayer berkata, DAP akan mengambil tindakan disiplin terhadap Ramasamy jika beliau enggan memohon maaf kepada Karpal.

Mengenai dakwaan Ramasamy kononnya kenyataan beliau telah diputar-belit oleh media, Rayer menegaskan, dia sepatutnya mengambil tindakan segera supaya isu tersebut tidak berleluasa.

Dalam perkembangan sama, Rayer juga mahu Ramasamy tidak menjadi seperti kacang lupakan kulit kerana pelantikan beliau sebagai Timbalan Ketua Menteri II Pulau Pinang adalah atas cadangan Karpal selepas berbincang dengan Ketua Menteri, Lim Guan Eng.

Adakah Ramasamy bakal menjadi Gobalakrishnan II...kita tunggu dan lihat!

Gerakan Manjung..

1 comments:

IBU PUSPITA said...

Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,jangan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohan dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI












Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,janan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohon dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI

Post a Comment